Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Lilypie Fourth Birthday tickers

Lilypie Kids Birthday tickers

Wednesday, 31 December 2014

Menuju 2015

Salam Keharmonian,

Syukur, hari ini hari terakhir dalam tahun 2014. Seperti tahun yang lepas, saya juga lebih gemar menulis apakah pencapaian tahun 2014 berbanding azam tahun baru.

Tahun ini walaupun bermula dengan payah kerana saya telah berhenti kerja juga kerana tekanan menyiapkan thesis untuk masters, namun akhirnya dapat dirasakan ia adalah tahun yang membanggakan.

Tahun ini juga , ditipu oleh satu sayarikat perumahan terbesar di selatan tanah air. Setelah selesai semua medical check up untuk bekerja, tiba-tiba kata permohonan ditolak. Deposit rumah sudah le hangus, eiris diana dah berhenti sekolah, lori sudah ditempah. Bagai satu mimpi ngeri yang berlalu pergi.

Namun pertengahan tahun ini, bermula kejayaan bagi saya. Saya dianugerahkan sarjana pengurusan projek dari UTM. Pengalaman beharga ini amat membanggakan saya dan keluarga saya. Walaupun sewaktu konvokesyen tersebut, tiada sesiapa pun yang masuk ke dalam dewan sebagai tetamu saya. Namun saya tetap bersyukur.

Seterusnya, saya diterima bekerja di satu "consulting engineering". Terus lah bermula dengan bekerjaya seperti biasa sebagai jurutera awam.

Apa yang membezakan tahun ini dengan tahun-tahun yang lain, saya kini telah menceburkan diri dalam bidang perniagaan. Saya kini seorang professional learning facilitator. Saya juga telah menghadiri kursus HEARTS anjuran HRDF untuk suri rumah bekerja dari rumah. Saya adalah seorang ajen menjual produk "clay" untuk sertu dan tayamum.

Doakan kejayaan saya yang berterusan untuk tahun 2015 ini. Benar ini satu tahun yang mencabar, moga saya dapat menhadapi nya dengan baik. Tahun 2015 ini  lebih banyak projek yang bakal saya lakukan.


Malaysia diuji lagi

Salam Keharmonian,

Dunia sekali lagi digemparkan dengan insiden kehilangan sebuah kapal terbang milik Air Asia . Walaupun ianya Air Asia Indonesia yang berlepas daripada Surabaya ke Singapura QZ8501 yang berlepas pada pukul 05:35 (waktu tempatan) dan dijangka tiba di Changi pada 08:30 (waktu tempatan), namun telah hilang atau terputus hubungan pada pukul 06:24 (waktu tempatan).


Sepanjang tempoh hampir 48 jam, pesawat tersebut tidak dapat dikesan. Namun berdasarkan "wave" daripada talian telefon salah seorang mangsa penumpang peasawat tersebut. Kala, tentera / penyelamat dikerahkan ke kawasan itu, mereka menemui 3 mayat yang kembung terapung di Laut Jawa.

Kini, bangkai pesawat QZ8501 juga telah ditemui menggunakan alat pengesan alatan sonar yang mana ia terkubur di dasar Laut Jawa. Terkini, pihak penyelamat akan mendapatkan kotak hitam pesawat terbabit bagi mengetahui apa yang sebenarnya telah berlaku.


Sesungguhnya Allah jua yang Maha Mengetahui setiap apa yang dirancangkan. Moga mereka ditempatkan di kaalngan orang yang Soleh. Aamin.

Wednesday, 24 December 2014

Faedah Tulis Tangan

Salam Keharmonian,

Dalam era moden kita, bilamana kita sering dilambakan dengan gadjet, lalu kita terus lupa mencatat nota melalui kaedah "tulis tangan". Kita sibuk menaip mahupun menggunakan tab kita merekod kan segala macam perkataan yang keluar daripada mulut penceramah mahupun guru kita.

Lalu kita lupa tentang kepentingan dan kebaikan mencatat nota dengan cara "tulis tangan". Malah diri saya sendiri lebih gemar mencatat apa yang saya faham berbanding membaca nota yang disediakan oleh pihak penganjur. Pernah juga saya dikatakan ketinggalan zaman kerana mencatat menggunakan ipad saya, tapi saya rasa lebih selesa menulis secara konvensional.


Walaupun menaip itu lebih pantas daripada menulis tanagn, namun yang perlahan itu yang bersesuaian dengan konsep pembelajaran.

Menurut seorang pakar psikologi Pam. A Mueller dari Princeton University dan Daniel M. Oppenheimer dari Universiti of California, mengesan betapa buruk nya kesan menggunakan laptop atau telefon pintar sewaktu mengambil nota dalam kelas. Kerana menulis tangan yang perlahan itu lebih baik kerana ia melambatkan proses pembelajaran dan proses memasukan ilmu ke dalam minda. Ini kerana dengan menaip semata, proses itu tidak melibatkan sebarang proses "critical thinking", manakala dalam proses menulis tangan dalam menulis nota , otak kita akan meransanag saraf dengan jumlah pengetahuan yang kita tulis.


Melalui satu penyelidikan sains, walaupun kita tidak dapat mencatat kesemua perkataan yang kelaur daripada mulut penceramah/guru, namun frasa-frasa yang kita dapat untuk ditulis itu yang dikira pakai oleh otak kita. Kerana otak kita menganggap bahawa itulah "frasa-frasa" penting yang perlu diingat. Seterusnya, kita hanya akan menulis dengan "ayat yang kita faham" bukan ayat yang orang lain faham. Lalu proses ini lah yang amat berharga, kerana kita telah berjaya memasakan info ke dalam otak kita.

Dan atas sebab itu juga, kanak-kanak yang kreatif lebih berminat menconteng kerana sesungguh nya ia dapat meransang otak mereka berfungsi.



 

Seorang pakar psikologi berbangsa Perancis, Stanislas Dehaene berkata, sehinggakan samapai satu ketika kita akan melarikan diri untuk menghadap laptop, dan terus menulis secara konmvensional kerana aad satu nueron dalam perkataan yang kita tulis bakal berhubung terus dengan mental stimulasi otak kita. Akhirnya kita patut merasakan , pembelajaran adalah mudah dengan cara konvensional.


Tuesday, 16 December 2014

Buku Berilmu vs Buku Bernafsu

Salam Keharmonian,

Semenjak dari kecil lagi saya adalah seorang yang sangat gemar membaca, sehinggakan di zaman kaank-kanak saya, saya pernah dimarahi oleh emak akibat mengunci pintu bilik kerana menyorok-nyorok membaca. Akibatnya, saya memang tidak akan menjamah makanan jika novel penyiasatan Sri Salmah tidak ke muka akhir.

Habit ini terus hingga saya di zaman remaja saya. Ketika belum mempunyai pendapatan (masih menuntut), saya akan asingkan duit biasiswa saya untuk membeli novel sepanjang semester tersebut. Mungkin kala itu hanya dapat memiliki sepuluh buah novel (RM17.00*10). Kemudian, buat sistem tukaran dengan kawan yang meminati novel juga. Tapi idea ini tak berbaloi kerana pada akhir semester, tak de satu novel pun yang dapat kembali kepada saya. Semuanya arwah kerana "hilang" di persimpangan pertukaran banyak tangan. Aduh.

Selepas ada pendapatan, setiap bulan mesti membeli novel keluaran Alaf 21. Tapi kali ini, memang tiada istilah "pinjam-meminjam" kerana takut sangat hilang novel ini di pertengahan jalan, Langsung, koleksi novel ini memang banyak, sehingga boleh dijual sebagai "preloved novel" yang memang kondisi nya sangat baik kerana hanya dibaca sekali sahaja.

Sebahagian novel simpanan saya yang telah dijual
Namun, semakin lama dibuai indahnya fiksyen dalam novel tersebut, kini saya telah melupakan tabiat tersebut. Rupa-rupanya inilah dikategorikan "buku bernafsu". Tuan guru telah menyentap saya dari terus dibuai mimpi indah mendapat jejaka paling kaya yang paling kacak.



Jadinya, saya merubah jenis pembacaan saya. Yang minat membaca tu kekal, namun bahan bacaan nya itu perlu yang menghasilkan ilmu.


Walaubagaimanapun, sesungguhnya pembacaan buku berilmu itu amat payah, tidak semudah menggambarkan indahnya kisah lelaki tampan berkereta alfa romeo. Ia perlu dedikasi dalam pembacaan. Saya sedang belajar meminati buku-buku berilmu ini.

Biar lah perlahan, daripada tidak bergerak langsung. Moga usaha ini diberkati yang Esa.

Buku-buku yang telah saya baca sepanjang 3 bulan ini


Monday, 15 December 2014

Apa Itu Affiliate?

Salam Keharmonian,

Hujung minggu lepas, saya berpeluang menghadiri seminar menjana duit melalui affiliate. Tapi ramai yang salah faham, apakah itu affiliate..



Affiliate bukan SKIM CEPAT KAYA .

Affiliate bukan MLM.

Tapi ramai lagi termasuk saya yang masih blur tentang affiliate. Namun satu website menjual ebook termasyur di Malaysia , www.klikjer.com ada panduan lengkap tentang affiliate ini.. Boleh terus klik.









Selamat ber affiliate, semua.




Monday, 8 December 2014

Pilihan; Doktor O&G Perempuan Muslim

Salam Keharmonian ,

Tiap kali kita bangun dari tidur, seawal itu pun kita sudah ada pilihan ; mahu teruskan mimpi kita atau bangun dan realisasikan mimpi itu.

Nak dijadikan cerita, dalam menjalani hidup kita sehari-hari, kita ada PILIHAN, maka buat lah pilihan, jangan disalahkan situasi atau keadaan yang berlaku, kerana kita ada pilihan.

Terkini, isu bidan lelaki menyambut kelahiran dan tentang aurat wanita itu, ramai yang gemar memaki dan menyalahkan hospital kerajaan yang tidak menyediakan doktor atau bidan wanita. Lalu isu ini terus berpusing, ada yang berpendapat begitu, ada yang berpendapat begini. Hinggakan ada doktor yang berkecil hati dalam coretan nya berkata ".. yang sibuk pasal doktor laki menyambut kelahiran, aurat nya di luar tu dijaga ke?.."

Kisahnya, kita kan ada pilihan, ada doktor wanita di hospital swasta, maka pergilah ke hospital swasta, mengapa nak disalahkan kerajaan yang tidak mencukupkan doktor wanita.

Kalau isu nya mahal bayaran di hospital swasta, kalau itulah jalan nya suami dapat menutub aib isterinya, mengapa tidak diusahakan bayaran itu? Bukan kah itu sudah termasuk nafkahnya , memberi tempat perlindungan. berlindung daripada fitnah dunia.

Jika itulah harga sebuah perlindungan, usahakan lah wahai suami. Si isteri pun tetap boleh membantu. Inikan untuk keselesaan kita juga. Kita sudah punya hospital swasta yang terbaik pada harga mampu milik. Juga dilengkapi dengan konsep keislaman sebagai contoh Hospital Pakar Al-Islam Kampung Baru.

Pengalaman saya bersalin di hospital tersebut untuk kedua-dua kelahiran anak saya sangat baik. Daripada hal check-up hingga lah ke hal menyambut bayi, saya diuruskan oleh doktor perempuan, Dr Rose dan Dr Norlida.

Bayaran juga yang dikenakan masih lagi relevan juga servis yang diberikan amat memuaskan hati. Semasa proses kelahiran juga, suami saya sentiasa berada di samping saya. Syukur dengan peluang tersebut.

Jadi mengapa  kita terus membesar-besar kan isu yang boleh kita selesaikan. Bukan kan kita perlu berfikir untuk mencari solusi bukan terus mencari salah orang lain, kerana dengan membuktikan kayu orang lain bengkok belum tentu dapat meluruskan kayu kita.

Pilih lah, kerana kita punya pilihan!


Anak - anak saya yang sedang membesar , lahir disambut oleh doktor perempuan muslim. 

Thursday, 4 December 2014

Cabaran Negara Pencetus Idea


Salam Keharmonian


Memetik sedikit ucapan terbuka YB KJ di UTM semalam,kita sedang ke arah berubah dari negara pengeluar /pemasangan kepada negara pencetus idea ( from world factory to world laboratory).

Cabaran nya kita perlu menjadi hub pengetahuan,sebelum kita boleh menjadi pencetus idea yang kreatif itu. Minda watan kita perlu dididik dari anak-anak lagi untuk berfikir dan berani memberi idea. Dari bersendiri kepada berkongsi, dari nonton tv kepada meniru varsi, dari menyepi kepada mahu memberi, dari main lori kepada tahu betul kan lori.

Namun ada cabaran yang  lebih besar dari itu, minda ibu bapa yang melahirkan generasi ini yang perlu DIBERSIH-CUCI

Dalam gambaran ibu bapa, jika anaknya tak masuk universiti, anaknya gagal hidup. Jika anaknya sekolah teknik, anaknya kurang hebat dari anak jiran. Bila anaknya tamat belajar, mesti kerja dengan kerajaan, terjamin, kalau nak ber bisnes, pasti ditentang habis-habisan. 

Lalu, ini lah cabaran pembangunan insan alaf baru. Pembelajaran atau cetusan idea bukan lah hanya dalam persegi kelas darjah, mahupun ternamanya universiti, atau cemerlangnya SPM si anak. Atau pun, senangnya hidup pekerja kerana dia orang kerajaan, ada EPF, ada pencen, senang beli rumah, anak dapat pinjaman buku teks.  

Cetusan idea lebih daripada itu, ia hadir tanpa perlu ada bilik darjah, tanpa perlu ada segulung ijazah mahupun sekeping geran tanah. Maka ibu bapa perlu dikhabar-khabar kan dengan orang-orang teknikal juga hebat, berani ber bisnes juga hebat, bermain muzik juga hebat waima yang kerja baiki lori juga hebat. 

Bila semua sudah faham, barulah mudah mencetus ilham anak bangsa. Berani berideologi, berani berdikari untuk memberi sumbangan dalam "intellectual property". Dan pada akhirnya, impian membina negara bangsa yang kreatif dan innovatif akan terlaksana. 

Ia bukan sekadar dasar yang dibuat, namun ia adalah "actionable knowledge" yang hebat. 


Tuesday, 2 December 2014

Ikhlas Bersyukur

Salam Keharmonian.

Kita memang sudah faham erti syukur, namun hati kita masih belum ikhlas bersyukur.

Kerana apa?

Kerana, selagi ada ruang dan peluang untuk mengeluh, kita tetap mengeluh. Walaupun apa yang kita keluh kan sememangnya terkena kepada diri kita, kita terlupa dan terkhilaf kerana ada lagi orang yang lebih teruk menghadapi.

Kadangkala, kisahnya mudah sahaja, ada ketika kita kurang berkenan dengan sesuatu barang atau jenama, contohnya kita tidak meminati kasut Adidas, tapi kita pernahkah terfikir ada orang yang sangat mengharapkan sepasang kasut biar pun ia cuma selipar buruk.

Lalu, kita zahirkan kita bersyukur, namun di sudut hati kita masih lagi mengeluh. Inikah yang dikatakan ikhlas bersyukur? Lalu marilah kita bersama mendidik hati kita untuk bersyukur terutamanya diri saya ini.

Sesungguhnya, janji Allah itu, yang bersyukur itu Allah akan tambahkan tapi yang tidak bersyukur, azab Allah amat pedih. AllahuAkbar.

Marilah kita bersama-sama berterusan bersyukur kepada Allah dengan ikhlas.

video

**video ikhsan daripada youtube


Monday, 1 December 2014

Kini atau Lupakan Sahaja (Now or Never)

Salam Keharmonian,


Dalam menjalani lorekan hidup ini, kita hanya akan bertemu dengan dua pilihan sahaja. Jarang yang hadir itu, nisbahnya lebih daripada dua. 

Andai bukan kanan, maka kiri lah. Jika bukan menaik, jadi lah menurun. Kalau bukan hadapan, jadinya belakang lah. Juga, jika tidak muda, sudah tua lah. Bukan tinggi, pastinya rendah. Lalu seharusnya kita faham konsep ini, andai tidak berubah sekarang, maka kita tak kan berubah. 

Perkataan "cuba" sudah boleh dipadamkan dalam kamus Dewan Bahasa, kerana perkataan ini tidak memberi sebarang maksud. Jika diarahkan, "cuba jatuhkan pen itu". Maka apakah tindakan kita? Jika memang terjatuh pen itu, maka itu adalah sudah jatuh. Jika ia masih di tempat yang sama , maksudnya ia belum jatuh. Jadi keadaaan manakah yang berkeadaan "cuba" itu?

Berbalik kepada cerita saya, hari ini dan kini saya berubah. Terus berubah menjadi orang yang hebat. Hari ini terus kita buat "homework" yang telah guru kita amanahkan. Untuk berubah, saya tidak boleh bertangguh kerana jika tidak sekarang, maka ia tidak akan bergerak berubah. 

Janji diri saya, inilah ilmu Allah yang perlu saya ambil dan saya kembangkan. Jangan bertangguh , kerana yang bertangguh itu orang yang tidak menghormati waktu. Sedangkan dengan waktu itu Allah telah berjanji, bahawa hanya orang yang menghormati waktu dan menghargai waktu yang tidak akan rugi. Sesungguhnya janji Allah itu pasti. 

Doa-doakan saya terus berjalan tanpa menoleh ke belakang. 




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...